Dialog Mencari Makna (2: Menikmati Detik)

Ketika Ucapan Berusaha dirasakan dengan Jiwa….

Murid:
Guru… Bukankah setiap detik itu sangat berarti, kenapa harus seperti itu?

Guru
Benar anakku, setiap detik itu sangat berarti…jadi tidak hanya sekedar dinikmati tetapi cobalah untuk dimaknai. Anakku, kita tidak akan pernah tau batas waktu yang diberikan olehNya kepada kita…Camkanlah ini…hidup itu hari ini, ketika engkau berada di pagi hari, jangan mengharap sore hari, ketika engkau berada di sore hari, jangan berharap berada di malam hari. Manfaatkanlah semua kesempatan yang diberikanNya kepadamu… karena sekali lagi… salah satu rahasia terbesarNya adalah sisa detik yang dimiliki oleh manusia.

Murid :
Guru… lalu berdampak apa sebenarnya kesadaran ini?

Guru:
Taukah muridku, jika waktu mu tinggal hari ini, apa yang akan engkau lakukan…. Tentu Engkau akan berusaha memberikan sholat terkhusyuk dalam hidupmu, berbuat yang terbaik kepada sesamamu, meminta dan memberi maaf terhangatmu, bertindak dengan tulus di dalam hidupmu atau menyebarkan semangat terhebat dalam sisa detikmu. Apakah kamu mau sisa detikmu kamu manfaatkan dengan kedengkian hati, rasa marah, kecewa, atau menyakiti sesama….Tentu tidak…fitrah dalam dirimu akan mengarahkan kepada tindakan universal untuk berbuat baik dan denkat dengan Rabbmu. Itu JanjiNya Anakku, manusia pada dasarnya dilahirkan dengan kemuliaan dan rasa ingin selalu dekat denganNya.

Murid:
Bahkan detik-detik terberat di dalam hidup kita  guru…?

Guru
Anakku…. itulah hidup, kadang engkau akan merasa dunia dan seisinya sedang berpihak kepadamu, engkau merasa bahagia dan hidupmu lengkap. Tapi suatu ketika engkau juga akan berada pada masa dimana engkau sangat terpuruk, sedih, dan tidak tahu harus berbuat apa-apa. Hidup tidak selamanya gembira, kadang kala kita juga akan sedih, kecewa atau marah. Dan detik dimana engkau merasa kecewa itu mungkin adalah detik terberat di dalam hidupmu. Bukankah sama saja anakku, ketika sebuah peristiwa sudah ditetapkan dan terjadi..tidak ada pilihan lain selain engkau menerimanya…hanya saja dengan cara apa pada akhirnya engkau meresapi… berusaha memaknai detik-detik itu, atau terus marah dengan keadaan.

Murid:
Itu berarti, apakah aku harus menerima saja apapun yang diberikan olehnya, tanpa terkecuali

Guru
Mari kita luruskan terlebih dahulu anakku, Kita tidak akan pernah tahu bagaimana akhirnya takdir sampai kita melewatinya. Menikmati setiap detik bukan berarti engkau berhenti di satu titik kemudian pasrah saja menerima yang akan terjadi kepadamu…ingatlah, ada hal-hal di dalam hidup ini yang takdirnya tertulis atas dasar usaha, kesungguhan, cita-cita, dan rencana… Yah, anakku…Teruslah berencana, bermimpi, dan bergerak pelan-pelan, dengan sergap, atau kadang tanpa jeda… tetapi bagaimanapun proses bergerak mu… tetaplah selalu ada syukur dan sabar di dalamnya…dan ingatlah, setiap detik yang DIa berikan kepadaMu tidak akan pernah terulang lagi…jadi anakku, Manfaatkanlah dengan baik

Dan PR tersisa adalah bagaimana menerapkannya… dengan keberanian untuk terus bisa mengusahakannya walaupun berbagi warna di dalamnya

2 Komentar (+add yours?)

  1. Catatan Hati Seorang Perawat..
    Apr 09, 2012 @ 05:20:34

    tante…..suka banget deh ^___________^ tante banget…

    Suka

    Balas

  2. pelangipsikologi
    Apr 11, 2012 @ 14:18:37

    aku juga selalu menunggu makna detik yang engkau habiskan dari peran seorang perawat tantee….:), yuksss berbagi

    Suka

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: